04 May 2008

bahasa jadi jurang pemisah

semiggu gak sempat nulis, ada waktu dikit bener2 untuk istrahat en nyiapain untuk esok hari. jadi tau rasanya kuliah sambil kerja, sungguh menguras tenaga. mulai 7 pagi pulang 1 satu siang, blum lagi klo jaga malem, tugas dari pembimbing, belajar, presentasi.. tapi enjoy aja! emang permulaan rutinitas yang padet bikin syok
. pa lagi penempatan di kota kecil, yang sepi.. katanya seh cocok untuk belajar tapi suasanya yg sepi2 aja malah bikin gak hidup,bawaannya ngantuk terus. beda ma surabaya yang bisa dibilang gak pernah tidur. jadinya tetep semangat. karena di daerah jadinya yang menakutkan adalah perbedaan bahasa.

hal lucu saat aku menanyakan keluhan pasien, ternyata dia cuma bisa bahasa madura, jadinya ya dapet pake bahasa isyarat.. apes deh! gak dapet info.hehe kalo temen Bali ada lagi neh,

" bapak badhuk?" dengan logat khas balinya.
" badhuk?" pasien yang ditanya bingung sambil pegang dahinya, terlihat bingung.
" yang uhuk2 pak! " temen buru2 meralat sambil make bahasa isyarat, lengkap sambil ngarahin tangan ke mulutnya. dan barulah si pasien tau yang ditanyakan adalah " batuk "


banyak banget cerita2 lucu mengenai beda bahasa ini. jadi pada rebutan pasien, nyari yang bisa berbahasa indonesia. setidaknya jawa. cerita sedihpun banyak, pa lagi melihat kondisi para pasien yang cuma nunggu keajaiban untuk sembuh.
lain lagi cerita di IGD, ni temen2 cewek ada beberapa yang gak tahan ma darah, melihat pasien kecelakakan lalu lintas yang harus diamputsai jari kakinya bikin dia pusing, gosok2 dah pake minyak angin .. da juga yng langsung pingsan hehehe

2 comments:

rendra46 said...

waduh semakin maju aja ilmunya, dan selamat ya buat DMnya hehehe, suami istri kompak ngeblog nih.

raka said...

salam dari titis, kemaren menikah mau kasih kabar tapi g berhasil menghubungimu.

:)) ;)) ;;) :D ;) :p :(( :) :( :X =(( :-o :-/ :-* :| 8-} :)] ~x( :-t b-( :-L x( =))

Post a Comment